Percakapan di Kantin Teknik

14725740_1789664644638549_8140255541817381037_n

Adek Tingkat (A): Mas sampean kok masih tetep masuk kelas? Padahal udah dapet dispensasi: gakpapa gak masuk kelas, yang penting ngerjakan tugas.
Saya (S): Iya gpp, saya sengaja tetep masuk, biar tahu seberapa besar bolongnya pendidikan arsitektur kita.
A: Memangnya bolongnya seberapa besar Mas?
S: Belum tahu sih yang jelas kurang fundamental.
A: Fundamental itu apa Mas?
S: Kurang fundamental itu artinya kurang bersifat mendasar.
A: Maksudnya sekolah dasar gitu? Kampus kan Perguruan Tinggi bukan SD.
S: Maksudku bukan itu?
A: Lha terus maksud Mas apa dong! Hmmm…
S: Nanti ada waktunya.
A: Maksudnya ada waktu gimana sih Mas. Hmmm… Jadi bingung. Semua cowok memang sama aja: rumit.

***

A: Mas, sampean rajin banget ke perpus dan baca buku?
S: Iya mumpung masih ada waktu dan di sini banyak buku.
A: Aku juga suka baca buku, tapi yang banyak gambarnya tulisannya dikit.
S: Ooo…
A: Jadi enak kalo baca gak lama-lama.
S: Hmmm…
A: Kalo sampean suka baca buku apa?
S: Sastra dan Sejarah.
A: Kok bukan arsitektur? padahal kan sampean jurusan arsitektur.
S: Iya gpp lagi pengen baca aja.
A: Ooo…
S: Di dalam Sastra itu juga terdapat arsitektur, belajar sejarah juga belajar arsitektur.
A: Hmmm… gitu ya?
S: Iya.
A: Kalo gitu kenapa sampean baca?
S: Biar saya sadar selama ini saya masih bodoh.
A: Berarti selama ini sampean gak sadar kalo bodoh?
S: Iya, saya selama ini merasa sok pintar. Padahal bodoh pun tak punya.
A: Itu kan judul buku Cak Rusdi yang baru.
S: Iya, kamu sudah beli?
A: Belum, nanti sampean aja yang beli. Saya pinjem.
S: ?-$:);@-@/!.$

***

A: Mas.
S: Iya.
A: Kok sampean gendutan.
S: Iya tha? Biasa aja kayaknya.
A: Sumpah!
S: Kamu kok perhatian banget dengan perubahanku si dek?
A: Gpp, aku cuma kasihan liat sampean gak ada yang merhatiin.
S: $&$)$@$($&&)

***

A: Mas!
S: Apa?
A: Mau tanya, kenapa sampean kalo ngopi atau bawa motor kok gak pernah bonceng cewek sih? Apa lagi malem mingguan gak pernah kelihatan apel ato ke luar kemana gitu? Padahal temen sampean yang lain di akun instagam atau malem minggu pasti kelihatan ke luar kemana kek, paling nggak ngopi sama cewek lah. Ya, walopun bukan pacar setidaknya pernah lah, minimal temen cewek siapa gitu yang bisa diajak ke luar malam minggu, dari pada sendirian terus setiap malam minggu.
S: Ehm! Maaf. Saya Pamit dulu ya. Mau asistensi. Assalamu’alaikum.
A: Wa’alaikumsalam.

 

Advertisements

One thought on “Percakapan di Kantin Teknik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s